Pemikiran Islam Fazlur Rahman, Jalur Intelektualisme dalam Paradigma

0
42

Oleh: Syarifuddin Raisul Haq

Menurut Prof. Dr. Fazlur Rahman, paling tidak, ada empat tipologi pemikiran keislaman yang pernah berkembang di dunia Islam. Tipologi gerakan pemikiran yang pertama adalah Revivalisme Pra Modernis yang muncul pada abad ke-18 dan 19 di Arabia, India dan Afrika. Gerakan yang tidak terkena sentuhan Barat ini memperlihatkan ciri-ciri umum: a) Keprihatinan yang mendalam tentang degradasi sosio moral ummat Islam dan usaha untuk mengubahnya; b) Imbauan untuk kembali kepada Islam sejati dan mengenyahkan tahyul-tahyul yang ditanamkan oleh bentuk-bentuk sufisme populer, meninggalkan gagasan tentang kemapanan dan finalitas mazhab-mazhab hukum serta berusaha untuk melaksanakan ijtihad; c) Imbauan untuk mengenyahkan corak predeterministik; d) Imbauan untuk melaksanakan pembaruan ini lewat kekuatan bersenjata (jihad) jika perlu.

Menurut Rahman, dasar pembaruan Revivalisme Pra Modernis ini kemudian diambil alih oleh gerakan kedua, Modernisme Klasik, yang muncul pada pertengahan abad ke-19 dan awal ke-20 di bawah pengaruh ide-ide Barat. Yang baru pada gerakan ini adalah perluasannya terhadap ‘isi’ ijtihad, seperti hubungan antara akal dan wahyu, pembaruan sosial, khususnya dalam bidang pendidikan dan status wanita serta pembaruan politik dan bentuk-bentuk pemerintahan yang representatif serta konstitusional lantaran kontaknya dengan pemikiran dan masyarakat Barat. Usaha modernisme klasik dalam menciptakan yang baik antara pranata-pranata Barat dengan tradisi Islam melalui sumber al-Qur’an dan Nabi, menurut Rahman, merupakan suatu prestasi besar yang tidak bersifat artifisial atau terpaksa. Hakikat penafsiran Islam gerakan ini didasarkan pada al-Qur’an dan ‘Sunnah Historis’ (yakni biografi Nabi) sebagaimana dibedakan dengan ‘Sunnah teknis’ (yakni yang terdapat di dalam hadits-hadits). Mereka umumnya skeptis terhadap hadits, tetapi skeptisisme ini tidak ditopang oleh kritisisme ilmiah.

Modernisme Klasik telah memberikan pengaruh terhadap gerakan ketiga, Neo Revivalisme atau Revivalisme Pasca Modernis, seperti dalam mendukung gagasan demokrasi dan percaya serta mempraktekkan bentuk pendidikan Islam yang relatif telah dimodernisir. Bahkan gerakan ketiga ini telah mendasari dirinya pada basis pemikiran Modernisme Klasik bahwa Islam itu mencakup segala aspek kehidupan manusia, baik individual maupun kolektif. Namun karena usahanya untuk membedakan diri dari Barat, maka Neo Revivalisme merupakan reaksi terhadap Modernisme Klasik. Mereka tidak menerima metode atau semangat Modernisme Klasik; tetapi sayangnya, mereka tidak mampu mengembangkan metodologi apapun untuk menegaskan posisinya, selain berusaha membedakan Islam dari Barat

Di bawah pengaruh Neo Revivalisme , tetapi juga merupakan tantangan terhadapnya, Neomodernisme Islam muncul, dan Rahman mengklaim dirinya sebagai juru bicara gerakan baru ini. Dengan tegas Rahman mengatakan bahwa Neomodernisme Islam harus mengembangkan sikap kritis tentang Barat maupun warisan-warisan kesejarahannya sendiri. Kaum muslimin harus mengkaji dunia Barat serta gagasan maupun ajaran-ajaran dalam sejarah keagamannya sendiri. Bila hal ini tidak dikaji secara obyektif, maka keberhasilannya dalam menghadapi dunia modern merupakan suatu hal yang mustahil, bahkan kelangsungan hidupnya sebagai Muslim-Muslim akan sangat meragukan.1

Neomodernisme Islam ini, sebagaimana dinyatakan Rahman sendiri, ingin merajut kembali kekayaan tradisi Muslim lalu dikemas secara metodologis untuk disesuaikan dengan perkembangan zaman. Dalam kaitan ini Rahman menyatakan: “Bersama-sama dengan rancangan ekonomi dan rencana-rencana lima tahun, sekarang kaum Muslimin di seluruh dunia sedang mengalihkan perhatian mereka kepada penafsiran kembali Islam sesuai dengan konteks zaman modern … maka satu-satunya jalan, yang dapat mereka tempuh adalah merumuskan kembali garis-garis kebijaksanaan yang positif sesuai dengan kebutuhan-kebutuhan kontemporer dan berdasarkan petunjuk-petunjuk sosial dan moral yang diberikan oleh Islam … Karena kita menyadari bahwa dalam beberapa abad ini ilmu pengetahuan Islam dapat dikatakan lebih bersifat mekanis dan semantik daripada interpretasi ilmiah, maka betapapun kecil dan bersahajanya perjuangan kita adalah untuk mencairkan kebekuan di dalam dunia pemikiran Islam baik di dalam religius maupun moral.2 Selanjutnya Rahman mengemukakan bahwa ‘satu-satunya jalan yang mungkin untuk melakukan pembaruan adalah dengan cara merombak kembali asal-usul dan pengembangan keseluruhan tradisi Islam, dengan cara dimana al-Qur’an dan Sunnah Rasul didekati, ditangani dan ditafsirkan.3

Fazlur Rahman dengan Neomodernismenya mengingatkan umat Islam untuk dapat membedakan secara jeli antara Islam normatif dan Islam historis. Dalam memahami al-Qur’an perlu dibedakan aspek ideal moral (sebagai tujuan) dengan ketentuan legal-spesifik; dimana aspek ideal moral yang lebih pantas diterapkan. Ciri lain dari Neomodernisme Islam ini adalah metodologi penafsiran al-Qur’an harus dilakukan dengan gerakan ganda (double movement) dari sitausi sekarang ke masa al-Qur’an diturunkan dan kembali ke masa kini.4 Sampai di sini kita cukupkan sekedar pengantar awal perkembangan pemikiran Islam modern sebelum kita memasuki  wacana pemikiran Islam kontemporer sebagaimana yang ditawarkan oleh Mohammed Arkoun. Menurut Penulis, refleksi metodologis dan epistemologis pemikiran Islam modern pra Arkoun belum tampak secara serius menawarkan keterkaitan antara pemikiran Islam dengan wacana ilmu-ilmu sosial kontemporer, misalnya. Bahkan Fazlur Rahman sendiri belum begitu intensif mendalaminya, walaupun telah mulai mencoba untuk menawarkannya.5 Pada tahap perkembangan pemikiran keislaman selanjutnya, Mohammed Arkoun tampaknya mulai merealisir tentang persentuhan antara Islam dan wacana ilmu-ilmu sosial dimaksud, sebagai salah satu prasyarat signifikansi dan relevansi wacana pemikiran keislaman kontemporer.6

1 Lihat Taufik Adnan Amal, Metode dan Alternatif Neomodernisme Islam Fazlur Rahman (Bandung: Mizan, l987), hlm. 18-19

2 Lihat Fazlur Rahman, Membuka Pintu Ijtihad, terj. (Bandung: Pustaka, l983), hlm. v-vii

3 Lihat Fazlur Rahman, Islam & Modernitas, tentang Transformasi Intelektual (Bandung: Pustaka, l982), hlm. 173

4 Lihat Taufik Adnan Amal, Islam dan Tantangan Modernitas, Studi atas Pemikiran Hukum Fazlur Rahman (Bandung: Mizan, l989), hlm. l63,l94

5 (… di antara kelemahan Fazlur Rahman adalah kekurang-akrabannya dengan ilmu-ilmu sosial modern. Rahman kurang mengapresiasi Ibnu Khaldun sebagai peletak dasar ilmu sosial dimaksud.). Lihat, Nurcholish Madjid, “Fazlur Rahman dan Usaha Penyingkapan Kembali Etika Al-Qur’an: Kesan dan Pengamatan Seorang Murid”, makalah seminar yang diadakan oleh LSAF, Jakarta: 3 Desember l988.

6 Bandingkan, Muhammad Azhar, “Pendekatan Empirik dalam Tradisi Pemikiran Islam”, Suara Muhammadiyah, No.11 Th. Ke-83, 1-15 Juni l998, hlm.40-41

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.