Perang Baru Turki di Suriah, Ancam Perdamaian Global

0
37

Oknews.co.id – Ankara, Tentara Turki bersama dengan Tentara Nasional Suriah telah mulai Operasi  Musim Semi Perdamaian terhadap teroris Komunis Kurdi PKK / YPG dan ISIS  di utara Suriah , Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan pada 9 Oktober 2019.

“Angkatan Bersenjata Turki kami dengan Tentara Nasional Suriah (Oposisi) telah memulai #OperationPeaceSpring melawan PKK / YPG dan organisasi teroris ISIS, di Suriah utara. Tujuan kami adalah untuk menghapus koridor teror yang mencoba untuk diterapkan di perbatasan selatan kami, dan membawa perdamaian dan keamanan ke wilayah tersebut, ”kata Erdogan dalam tweet.

“Dengan Operation Peace Spring, kita akan menghilangkan ancaman teror terhadap negara kita. Dengan Zona Aman yang akan kami bangun, kami akan memberikan pengembalian pengungsi Suriah ke negara mereka. Kami akan melindungi integritas teritorial Suriah dan menyelamatkan warga masyarakat di kawasan itu dari cengkeraman teror, ”tambah Erdogan.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan Operasi Musim Semi Perdamaian sedang dilakukan didasari oleh hukum internasional, Piagam PBB dan resolusi Dewan Keamanan PBB tentang perang melawan terorisme.

Turki memberi tahu anggota anggota Dewan Keamanan PBB tentang Operation Peace Spring.

Utusan dari negara-negara anggota DK PBB di Ankara, termasuk Amerika Serikat, diundang ke kementerian luar negeri dan diberi pengarahan tentang operasi itu, kata seorang pejabat Kementerian Luar Negeri.

Amerika Serikat, Federasi Rusia, Inggris, Jerman, Prancis dan Italia, NATO dan sekretaris jenderal PBB telah diberitahu tentang Operasi Musim Semi Perdamaian pada pukul 14:00 waktu setempat, kata Kementerian Pertahanan dalam sebuah tweet.

Selain itu, Operasi dimulai pukul 4 sore waktu setempat, kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Kementerian mengatakan operasi itu diluncurkan “untuk memberikan keamanan bagi perbatasan kita dan mencegah pembentukan koridor teror, untuk menetralisir para teroris dan organisasi teroris yang menjadi ancaman bagi keamanan nasional kita, terutama ISIS dan PKK/ KCK/ PYD-YPG, dan untuk menyediakan kondisi yang tepat bagi kepulangan warga Suriah yang terlantar. “

Erdogan juga menghubungi para pemimpin Partai Gerakan Nasionalis (MHP), oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP) dan Partai IYI melalui telepon serta memberi tahu mereka tentang operasi tersebut.

Wakil Presiden Turki Fuat Oktay mengatakan: “Tentara kita yang heroik dengan Operasi Musim Semi Perdamaian akan mengamankan perbatasan kita, membawa perdamaian dan stabilitas di sebelah timur Eufrat dan memastikan warga Suriah pulang dengan selamat.”

Mustafa Sentop, juru bicara parlemen Turki, mengatakan: “Operasi Perdamaian Musim Semi yang dimulai oleh Turki bertujuan untuk memastikan stabilitas kawasan kami yang diinginkan oleh organisasi teroris untuk membuat kekacauan.”

“Turki sedang melakukan operasi dengan satu-satunya tujuan mencapai perdamaian. Dengan operasi ini, semua orang di wilayah itu akan menang,” tambahnya.

Sentop juga mengatakan: “Turki telah menggunakan segala cara penyelesaian dan negosiasi melawan ancaman teror, tetapi kelompok-kelompok teror yang dibentuk di selatan Turki terus melanjutkan kegiatan mereka.”

“Satu-satunya tujuan operasi yang dimulai adalah untuk menghilangkan ancaman teror terhadap Turki,” tambahnya.

Turki telah meluncurkan Operation Peace Spring di timur Sungai Eufrat di Suriah utara untuk mengamankan perbatasannya dengan menghilangkan unsur-unsur teroris untuk memastikan kembalinya pengungsi Suriah yang aman dan integritas wilayah Suriah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.